Pizza dari Surga Cetak E-mail
(1 vote)

Menikmati Hidup seperti Makan Pizza

Pizza terasa nikmat karena terbuat dari campuran berbagai bahan. Jika tiap bahan dipisah tersendiri, terasa hambar. Jagung, daging, dan kentang jika dimakan terasa biasa saja. Paprika dan bawang bombai justru tidak enak. Namun, ketika semua bahan diracik menjadi pizza, rasanya sangat spesial. Begitulah gambaran hidup yang hendak dituturkan buku ini.

Hidup adalah pizza yang dibikin Tuhan buat manusia. Tuhan membuatnya di surga. Dia adalah Koki terhebat yang tidak pernah gagal menghidangkan kelezatan. Kesedihan, kegembiraan, kesuksesan, kegagalan, dan ratusan kondisi yang dialami manusia adalah topping-nya. Jika kesedihan hanya dilihat secara parsial, akan terasa seperti merica. Namun, jika dirangkai dengan berbagai kondisi lain, akan menjadi penyedap pizza kehidupan. Tuhan tidak pernah salah mengkreasi kehidupan. Jika manusia merasa hidupnya susah, berarti salah sendiri, tidak paham cara menyantap pizza kehidupan (hlm 6).

Tuhan sangat mengasihi manusia. Kasih-Nya tersebar dalam ruang dan waktu. Segala yang dicipta isyarat manusia makhluk istimewa. Dia berhak mendapat cinta dalam setiap jengkal hidup. Dari kupu-kupu, manusi belajar tentang cinta. Dia tersentak ketika telunjuknya ada kupu-kupu cantik yang biasa hinggap di bunga. “Ajari aku cinta yang membuatmu memberi kesempatan jariku kau hinggapi. Ajari aku cinta yang membuatmu ramah. Dengan mau hinggap di jariku, membuatku bersyukur bahwa kupu-kupu saja mengasihiku. Maka Sang Maha Cinta pastilah lebih-lebih mengasihiku (hlm 28).”

Cinta adalah cara terbaik menyantap pizza kehidupan. Tanpa cinta, setiap persoalan dianggap sebagai melulu masalah, bukan bagian pizza yang Tuhan sajikan. Rini Handayani intens melayani gereja. Dia sangat paham bahwa tanpa cinta, tidak mungkin orang bisa bertahan menjadi pelayan gereja. Apa pun pekerjaan tidak luput dari perselisihan dan ketidaksepahaman karena setiap orang ingin senang. Dia mau tampil di depan dan berobsesi menjadi sosok yang diperhitungkan.

Namun atas nama cinta, persoalan demikian bukan prioritas. Atas nama cinta, pelayanan adalah kesejatian, kendatipun bertugas di sektor sepele. “Melayani tidak harus di depan. Bahkan, memberi diri merapikan motor-motor jemaat pun juga bentuk pelayanan (hlm 80).”

Dengan pandangan cinta, setiap persolan hidup diyakini mengandung hikmah agar manusia menjadi kreatif, tangguh, dan bersungguh-sungguh membiaskan cinta kepada umat yang lain. Masalah muncul tatkala kenyataan tidak sesuai dengan harapan. Masalah guru muncul ketika muridnya nakal.

Problem orang tua saat anaknya tidak patuh. Jika diperhatikan, setiap orang punya masalah. Lalu, siapakah yang melahirkan masalah? Manusia sendiri! Dia kurang mencintai. Manusia juga kurang mencintai Tuhan, “Aku harus mengubah hatiku untuk mencintai Allah lebih sungguh. Dengan begitu, aku pastilah dimampukan mengubah hati anak-anak dengan cintaku,” kata Rini Handayani (hlm 21).

Mencintai butuh perjuangan. Mencintai hidup dan segala yang ada di dalamnya memerlukan pengorbanan, tapi bukan nekat. Nekat adalah keberanian, tanpa perhitungan dan persiapan matang, sedangkan perjuangan dan pengorbanan berlandaskan ilmu serta perhitungan yang mapan.

Dengan ilmu, manusia paham bahwa cinta itu abadi. Cinta sejati tidak takut luka karena darinya akan mengalir benih kasih yang lebih utuh. “Berani terluka karena mencintai akan membawa keberhasilan memiliki hati yang penuh kasih sayang sejati (hlm 192).”

Itulah resep menikmati pizza kehidupan. Setiap pribadi tentu memiliki problem tersendiri, tak bisa tidak. Mustahil menemui semua sesuai dengan harapan. Selalu ada riak-riak dalam kehidupan. Namun, dengan cinta, segalanya sangat mungkin menjadi anugerah terindah. (Muhammad Aminulloh - sumber: www.koran-jakarta.com)

Jumlah komentar/resensi baru untuk buku ini (0)add comment

Silahkan memberi komentar/resensi baru dengan bahasa yang sopan dan bertanggung jawab.
Silahkan Daftar untuk memberi komentar/resensi baru dan melihat fitur-fitur lain, atau Login bagi yang sudah mendaftar.

busy
 

Wisata-Buku.Com kini hadir di Smartphone Android (silahkan klik di sini)

Google

D i d u k u n g o l e h :

GRAMEDIA PUSTAKA UTAMA

KORAN JAKARTA - Harian Umum Nasional

Ketik kata kunci, misal: "harry potter"
Wisatawan Buku





Password hilang?
Belum terdaftar? Daftar
Tebar Manfaat - Ikatan Alumni SAP KIT
 Program Santunan Anak Yatim di VILA QUR`AN FATHUL MUBIIN BANDUNG (*)

Donasi bisa disalurkan melalui rekening:

Bank SYARIAH MANDIRI ( 7111-8856-77 )

a/n: Ghani Hikmawan

(*acara pada tanggal 09 Desember 2017)

***

konfirmasi donasi ke: 3543be3679047cc27c67d19a6e7d8e19

Beibiiyku Online Shop
Sponsor
Resensi Genre Terkait
Tidak ada Resensi Genre Terkait

Resensi Terbaru
Resensi Populer
Komentar/ Resensi Baru
Misteri MH-370
sedih, bin...
Hoegeng; Polisi dan Menteri Teladan
Sangat ins...
Mafia Migas VS Pertamina; Membongkar Skenario Asin...
Sangat bag...
7 Hari 1.500 Kilometer Mengelilingi Tibet
Traveling ...
Setelah 7 Malam di Alam Kubur; Apa yang Terjadi Pa...
:) ;D
Meneladani Jam-Jam Nabi Dalam Beribadah Dan Bekerj...
Ass. isi b...
Salam Lemper Cak Lontong
mantap!!
Misteri Hilangnya Batu Delima Biru
wah wah......
Steve Jobs iCon Apple
This guy w...
Dare To Make Mistakes; Kreatif Berinovasi dan Bera...
Bagus ini ...
Promosi GRATIS
Inspirasi WB

“After all manner of professors have done their best for us, the place we are to get knowledge is in books. The true university of these days is a collection of books.” ~ Albert Camus

 
K o m u n i t a s P e n d u k u n g
WBstat
Pengunjung: 25208688

Silahkan Daftar untuk memberi komentar/resensi baru dan melihat fitur-fitur lain, atau Login bagi yang sudah mendaftar.

... help us to spread the words!

 

Perhatian! Jika ada konten di situs ini yang melanggar hak cipta dan/ atau membuat kerugian materi, moril ataupun keduanya terhadap suatu pihak, mohon silahkan email ke: TimWB

 

Wisata-Buku.Com adalah bentuk dedikasi kepada:

Penggiat Buku dan Penerbit