Good Wives Cetak E-mail
(1 vote)
Good Wives
Judul : Good Wives
Pengarang: Louisa May Alcott
Penerjemah: Rahmani Astuti
Penerbit : Serambi
Tahun: 2010
Genre : Novel Romantis
Tebal: 534 Halaman 
ISBN: 978-979-0242-07

 

 

 

 

 

 

”Aku mencintaimu semenjak aku mengenalmu, Jo. Aku tidak bisa menahannya, kamu begitu baik kepadaku. Aku sudah mencoba menunjukkannya, tapi kamu tidak mengizinkanku.”

”Oh, kamu mau kemana?” tanya Jo. ”Ketemu setan,” jawab Laurie.

Tidak lama waktu yang dibutuhkan untuk menuntaskan buku ini. Banyak hal-hal indah yang menyentuh hati. Hingga bingung bagaimana harus menguraikan isi buku ini. Sebaiknya tinggalkan review ini, segera membeli agar bisa mengerti makna dalam cerita yang menghangatkan jiwa versi http://www.librarything.com/.

Buku ini mampu membuatku terlena. Dari buku ini, akhirnya aku tahu bagaimana nasib empat sosok perempuan yang paling dicintai dalam sastra Amerika, buku ini akan menempati salah satu sisi rak buku favorit sepanjang masa.

Buku ini berkisah mengenai bagaimana perjalanan hidup Meg yang cantik dan tertib, Jo yang penuh semangat dan susah diatur, Beth yang pendiam dan baik hati, serta si bungsu Amy yang berdarah seni dan kekanak-kanakan,. Anak-anak perempuan itu menyerahkan hati mereka kepada sang ibu untuk selalu dijaga, dan jiwa mereka kepada ayah untuk dilindungi.

Meg kian menunjukkan kewanitaannya. Pernikahan serta kelahiran anak-anaknya membuat Meg kian dewasa dalam menghadapi hidup. Benturan-benturan kecil dengan suaminya membuat ia kian memahami hidup. Sikapnya yang terlalu memuja anak-anak nyaris membuat percikan kecil dalam rumah tangganya. Untung ia segera bisa mnyadari kekurangannya.

Beth kian kurus, pucat serta lebih pendiam dari dahulu. Di pelukan sang ibu tempatnya mendapatkan napas pertama, Beth dengan tenang mengembuskan napas terakhir, tanpa ada perpisahan kecuali pandangan penuh kasih, satu desahan kecil. Kepergiannya hanya secara fisik, namun keberadaannya masih melehat di hati saudari-saudarinya . Kenangan indah mereka akan selalu dikenang.

Amy walau bukan perempuan yang cantik, namun memiliki pesona yang kian menawan. Tingkah lakunya benar-benar diatur. Caranya berpakaian, walau bukan menggunakan pakaian yang terbaik, membuatnya kian menarik. Sejak ia menggantikan Jo di rumah Bibi March, Jo tidak perlu kembali lagi kesana. Sang bibi menawarkan kursus menggambar dari salah seorang guru gambar terbaik. Bibi March sangat menyukai Amy.

Jo sudah jauh melembut. Ia bisa membawa diri dengan santai, namun belum cukup anggun. Lidahnya sudah tidak setajam dulu. Karya-karya Jo sudah mulai diperhitungkan. Ia sudah mulai dapat menghasilkan uang dari hasil karyanya tersebut. Dan ia tidak pelit untuk membagikan uang yang diperolehnya dengan keluarga.

Kisah kasihnya dengan Laurie berakhir dengan persahabatan. Jo menyadari terlalu miripnya mereka berdua membuat kisah cinta mereka tidak akan berjalan sebagaimana yang diharapkan. Keputusan yang diambil sehubungan dengan perasaan hatinya dan Laurie membuatnya ia memutuskan untuk berlibur sementara. Ia sudah mempersiapkan diri untuk menjadi perawan tua yang mengabdikan hidup demi anak-anak.

Sikap Jo yang ceplas-ceplos seenaknya membuat ia harus menerima akibat yang menyedihkan. Bibi March yang berkeinginan pergi ke Eropa, alih-alih mengajak Jo yang sering diminta tolong menemaninya, ia malah mengajak Amy. Jo dianggap bersikap kasar dan memiliki semangat terlalu mandiri serta benci Bahasa Perancis. Sementara Amy menyukai Bahasa Perancis serta lebih patuh serta akan menerima bantuan apapun untuk perjalanan itu dengan penuh terima kasih. Namun kelak, saat berpulang, Bibi March membuktikan bahwa ia tetap mencintai Jo dengan caranya sendiri.

Buatku pribadi, sosok Jo benar-benar ”Aku” sekali. Perbedaan di antara kita hanyalah ia menikah dengan sang profesor sementara aku sudah terlena dengan nikmatnya menjadi orang tua tunggal. Salah seorang sahabat juga mengungkapkan hal yang sama. Menurutnya Jo nyaris sama dengan diriku, kecuali soal kepandaian memasak yang beda jauh. Aku hanya bisa membuat panganan kecil bukan memasak masakan utama.

Jika mau jujur, pasti ada satu diantara Meg, Jo, Beth dan Amy yang mewakili sifat dan pribadi diri kita. Mungkin tidak sama persis namun pastilah ada yang bersinggungan. Louisa May Alcott sosok yang membidani buku ini merupakan anak dari pasangan dari Amos Bronson Alcott dan Abigail May Alcott (29 November 1832 – 6 Maret 1888). Kehidupan dirinya serta saudarinya menjadi landasan bagi pembuatan buku Little Women (diterbitkan Serambi, 2009) yang fenomenal.

Sejak terbit pertama kali tahun 1868, buku ini tetap dibaca dan dikagumi banyak orang dari generasi ke generasi. Menurut contekan dari Mbah Google, masih ada beberapa lanjutan dari buku ini. Memang bukan tentang Meg, Jo serta Amy lagi. Namun kisah mengenai keluarga mereka tetaplah menarik.  (Truly Rudiono)

Jumlah komentar/resensi baru untuk buku ini (0)add comment

Silahkan memberi komentar/resensi baru dengan bahasa yang sopan dan bertanggung jawab.
Silahkan Daftar untuk memberi komentar/resensi baru dan melihat fitur-fitur lain, atau Login bagi yang sudah mendaftar.

busy
 

Wisata-Buku.Com kini hadir di Smartphone Android (silahkan klik di sini)

Google

D i d u k u n g o l e h :

GRAMEDIA PUSTAKA UTAMA

KORAN JAKARTA - Harian Umum Nasional

Ketik kata kunci, misal: "harry potter"
Wisatawan Buku





Password hilang?
Belum terdaftar? Daftar
Beibiiyku Online Shop
Sponsor
FrozenbyQueen - Lezat Alami & Halal
Sponsor
Resensi Genre Terkait
NOVEL ROMANTIS

Resensi Terbaru
Resensi Populer
Komentar/ Resensi Baru
Metode Mengajar ala Tiongkok dan Jepang
Sudah seha...
Misteri MH-370
sedih, bin...
Hoegeng; Polisi dan Menteri Teladan
Sangat ins...
Mafia Migas VS Pertamina; Membongkar Skenario Asin...
Sangat bag...
7 Hari 1.500 Kilometer Mengelilingi Tibet
Traveling ...
Setelah 7 Malam di Alam Kubur; Apa yang Terjadi Pa...
:) ;D
Meneladani Jam-Jam Nabi Dalam Beribadah Dan Bekerj...
Ass. isi b...
Salam Lemper Cak Lontong
mantap!!
Misteri Hilangnya Batu Delima Biru
wah wah......
Steve Jobs iCon Apple
This guy w...
Promosi GRATIS
Inspirasi WB

"A book worth reading is worth buying." ~ John Ruskin

 
K o m u n i t a s P e n d u k u n g
WBstat
Pengunjung: 28545185

Silahkan Daftar untuk memberi komentar/resensi baru dan melihat fitur-fitur lain, atau Login bagi yang sudah mendaftar.

... help us to spread the words!

 

Perhatian! Jika ada konten di situs ini yang melanggar hak cipta dan/ atau membuat kerugian materi, moril ataupun keduanya terhadap suatu pihak, mohon silahkan email ke: TimWB

 

Wisata-Buku.Com adalah bentuk dedikasi kepada:

Penggiat Buku dan Penerbit